Main Article Content

Abstract

Asba>b al-nuzu>l adalah salah satu instrumen untuk memahami al-Qur’an. Walaupun secara kuantitas ayat-ayat yang turun karena sebab tertentu tidak terlalu banyak, namun para sarjana muslim memberikan perhatian khusus terhadap ayat-ayat tersebut melalui pembahasan tentang sebab-sebab turunnya al-Qur’an. Namun demikian, keberadaan ilmu asba>b al-nuzu>l  tidak bisa menghindarkan dari konflik distansiasi. Distansiasi adalah jarak antara teks dan sipenafsir dalam menggali makna-makna al-Qur’an.


Ilmu asba>b al-nuzu>l merupakan salah satu piranti metodologis yang setidaknya dapat menunjang pada penafsiran suatu ayat al-Qur’an dan membantu mendapatkan horizon konteks yang mengiringi turunnya ayat tersebut. Di antara banyak tema dalam ulum al-Qur’an, asba>b al-nuzu>l membahas di luar teks.


Karena itu, perdebatan antara keumuman teks dan kekhususan sabab atau sebaliknya menjadi bagian yang menarik dari kajian asbab al-nuzul. Dua kaidah tersebut sangat penting dalam proses menggali dan membangun argumen yang berimplikasi pada status penetapan suatu hukum.  

Keywords

asba>b al-nuzu>l, ulu>m al-Qur’a>n, al-ibrah bi ‘umu>m al-lafz, al-‘ibrah bi khusus al-sabab la> bi umu>m al-lafz

Article Details

How to Cite
Saputra, M. (2018). The Asbab al-Nuzul dalam Pandangan Ulama Klasik dan Kontemporer. EL-HIKMAH: Jurnal Kajian Dan Penelitian Pendidikan Islam. https://doi.org/10.20414/elhikmah.v0i0.284